Pemanfaatan Peluang Pembangunan untuk Mengatasi Tantangan Ekonomi: Perdana Menteri Australia Memaparkan Optimisme

Avatar
Google News
Pemanfaatan Peluang Pembangunan untuk Mengatasi Tantangan Ekonomi: Perdana Menteri Australia Memaparkan Optimisme
Pemanfaatan Peluang Pembangunan untuk Mengatasi Tantangan Ekonomi: Perdana Menteri Australia Memaparkan Optimisme - pewarta nusantara - (Foto: Al Jazeera)

Pewarta Nusantara, Canberra – Perdana Menteri Australia, Anthony Albanese, menyampaikan pentingnya negara tersebut memanfaatkan peluang pembangunan untuk mengatasi tantangan ekonomi global.

Dalam pidatonya di konferensi Komite Pembangunan Ekonomi Negara Bagian Australia, Albanese menyatakan bahwa ekonomi maju di seluruh dunia sedang menghadapi inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga yang sulit.

Namun, ia tetap optimis bahwa Australia dapat bangkit dari tantangan ini dan menguatkan posisinya dalam perekonomian global.

Albanese menekankan perlunya terobosan baru untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi. Dia mengidentifikasi transisi ke energi bersih, teknologi baru, dan sektor perawatan dan dukungan yang berkembang sebagai peluang utama yang harus dimanfaatkan oleh negara tersebut.

Ia menyadari bahwa Australia tidak bisa hanya menunggu dan bereaksi terhadap perubahan tersebut, tetapi harus aktif mengambil inisiatif untuk memanfaatkan peluang tersebut.

Meskipun pertumbuhan ekonomi Australia dalam tiga bulan pertama tahun 2023 hanya sebesar 0,2 persen, yang merupakan pertumbuhan triwulanan terendah sejak September 2021, Perdana Menteri Albanese masih memiliki kepercayaan dari pemilih.

Baca juga: Indonesia Usulkan Peningkatan Layanan dan Informasi Kuota Haji dalam Rapat Delegasi OKI

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan oleh The Guardian menunjukkan bahwa lebih banyak pemilih mempercayai Partai Buruh yang dipimpin oleh Albanese untuk mengelola biaya hidup, kenaikan suku bunga, dan utang yang meningkat daripada partai Koalisi.

Situasi ekonomi yang sedang dihadapi Australia menjadi perhatian, dan Albanese berusaha mengatasi tantangan tersebut dengan memfokuskan pada peluang dan terobosan baru.

Dalam konteks politik, pemilih tetap memberikan kepercayaan kepada Partai Buruh sebagai pemimpin yang dapat mengelola kondisi ekonomi yang sulit. (*Ibs)