Sejarah Ilmu Matematika dan Pengertian Menurut para Ahli

Google News
Sejarah Ilmu Matematika dan Pengertian Menurut para Ahli (Ilustrasi Al-Khawarizmi)
Sejarah Ilmu Matematika dan Pengertian Menurut para Ahli (Ilustrasi Al-Khawarizmi)
Daftar Isi

Sejarah Ilmu Matematika dan Pengertian Menurut para Ahli

Pewarta Nusantara – Dalam perkembangannya, matematika telah menjadi salah satu ilmu yang tak terpisahkan dari kehidupan manusia.

Para matematikawan berperan penting dalam menemukan pola, merumuskan dugaan baru, dan membangun kebenaran melalui metode deduktif yang ketat.

Sejarah ilmu matematika menjadi landasan yang mengungkap perjalanan panjang dan perkembangan disiplin ini.

Ilmu matematika mempelajari kuantitas, struktur, ruang, dan perubahan. Menurut Benjamin Peirce, seorang ahli matematika, matematika adalah “ilmu yang menjelaskan kesimpulan penting.” Asal kata “matematika” berasal dari bahasa Yunani, dengan akar kata “mathema” yang berarti pengetahuan atau ilmu, serta kata “mathanein” yang berarti belajar atau berpikir.

Dalam esensinya, matematika adalah ilmu pengetahuan yang diperoleh melalui penalaran. Konsep matematika terbentuk melalui pemikiran manusia yang terkait dengan ide, proses, dan penalaran.

Disiplin ini memainkan peran krusial dalam memahami fenomena alam, menganalisis data, serta mengembangkan teknologi dan aplikasi di berbagai bidang kehidupan.

Sejarah ilmu matematika menjadi saksi perjalanan intelektual manusia dalam menggali pengetahuan dan mengembangkan sistem konseptual yang telah membentuk dunia modern yang kita kenal saat ini.

Jejak Agung Sejarah Ilmu Matematika: Dari Babilonia Hingga Al-Khawarizmi

 

Sampai saat ini, matematika masih menjadi momok yang ditakuti oleh banyak siswa di sekolah. Alasan utamanya adalah perhitungan yang banyak, rumus yang kompleks, dan materi yang padat.

Namun, tidak bisa dipungkiri bahwa matematika adalah mata pelajaran wajib yang memberikan dasar ilmu dan pola kognitif yang mempengaruhi mata pelajaran lainnya. Konsep matematika sebenarnya menjadi landasan bagi berbagai kegiatan sehari-hari kita.

Matematika membahas tentang ilmu kuantitas, struktur, ruang, dan ilmu hitung. Singkatnya, matematika adalah ilmu yang melibatkan berpikir dan penalaran.

Meskipun mungkin tidak disukai oleh sebagian orang, mengapa tidak mencoba mempelajari sejarah matematika untuk mengetahui asal usulnya? Pengetahuan tentang sejarah matematika dapat mengungkapkan bagaimana penemuan-penemuan dan perkembangan matematika yang terjadi sepanjang waktu, dan hal itu dapat memukau siapapun yang mempelajarinya.

Sebelum era modern dengan kemudahan penyebaran ilmu seperti sekarang, terdapat banyak contoh tertulis yang mencerminkan perkembangan matematika di berbagai wilayah.

Salah satu contohnya adalah Plimpton 332, Lembaran Matematika Rhind, dan Lembaran Matematika Moskwa. Ketiga naskah ini lebih fokus membahas teorema Pythagoras, yang menjadi salah satu pengembangan matematika tertua dan tersebar luas setelah aritmetika dasar dan geometri.

Melalui penelusuran sejarah matematika, kita dapat menyaksikan keajaiban di balik konsep-konsep ini dan memahami peranan pentingnya dalam pengembangan ilmu pengetahuan.

Ketika kita membahas sejarah matematika, kita tak dapat mengabaikan peran penting yang dimainkan oleh bangsa Mesopotamia, yang kini dikenal sebagai Irak, dalam pengembangan keseluruhan ilmu matematika.

Matematika Babilonia menjadi sangat terkenal pada masa itu, karena kawasan Babilonia menjadi tempat utama bagi perkembangan ilmu tersebut.

Salah satu pencapaian terkenal dari era ini adalah sistem bilangan seksagesimal (basis-60), yang menjadi dasar dalam perhitungan mereka.

Sistem bilangan seksagesimal ini memiliki implikasi yang luas dalam konsep matematika. Penggunaan angka 60 untuk menyatakan satu menit, 60 menit untuk satu jam, dan 360 (60 x 6) derajat untuk satu putaran penuh lingkaran, menjadi landasan bagi banyak perhitungan dan pengukuran hingga saat ini.

Selama masa-masa tersebut, konsep-konsep matematika baru terus berkembang, membawa manfaat yang besar bagi masyarakat.

Salah satu tokoh yang patut kita kenal adalah Muhammad bin Musa Al-Khawarizmi, yang dianggap sebagai Bapak Matematika Dunia. Penemuan luar biasanya menjadi tonggak penting dalam perkembangan matematika pada masanya, terutama penemuan aljabar dan konsep angka nol.

Al-Khawarizmi juga menciptakan penggunaan fungsi Trigonometri seperti Secans dan Tangen dalam penelitian trigonometri dan astronomi.

Pada masa muda, Al-Khawarizmi bekerja di Bayt al-Hikmah di Bagdad, di bawah pemerintahan Khalifah al-Ma’mun. Ia juga terlibat dalam Observatory, tempat di mana ilmu matematika dan astronomi dipelajari.

Selain itu, Al-Khawarizmi dipercaya sebagai pemimpin perpustakaan Khalifah, menunjukkan kontribusi dan keahliannya dalam bidang ilmu pengetahuan yang beragam.

Dalam dunia Islam, Al-Khawarizmi memperkenalkan angka-angka dan cara perhitungan yang berasal dari India. Ia juga dikenal sebagai penulis ensiklopedia yang mencakup berbagai disiplin ilmu.

Al-Khawarizmi menjadi tokoh yang pertama kali memperkenalkan konsep aljabar, perhitungan, serta berbagai konsep dan ilmu pengetahuan lainnya di bidang matematika yang masih kita pelajari hingga saat ini.

Selain bidang matematika, Al-Khawarizmi juga memiliki reputasi yang mengagumkan dalam ilmu Falak atau astronomi, yang mempelajari bintang-bintang dan melibatkan kajian tentang kedudukan, pergerakan, dan interpretasi yang berkaitan dengan benda langit tersebut.

Pengertian Ilmu Matematika Menurut Para Ahli

Berikut adalah rangkuman pandangan para ahli tentang matematika:

  1. James dan James (1976): Matematika adalah pola pikir terorganisir, bukti logis, dan bahasa simbolik yang menggunakan istilah yang didefinisikan dengan cermat untuk representasi akurat.
  2. Carl Friedrich Gauss: Gauss menyebut matematika sebagai “Ratu Ilmu” yang mencerminkan pengetahuan yang luas.
  3. Johnson dalam Russefendi (1972): Matematika terdiri dari unsur-unsur yang tidak didefinisikan, definisi, aksioma, dan dalil-dalil yang berlaku secara umum. Oleh karena itu, matematika disebut sebagai ilmu deduktif.
  4. Kline (1973): Matematika melibatkan penelitian tentang pola, hubungan, jalan berpikir, seni, bahasa, dan alat-alat matematika.
  5. Russefendi: Matematika terorganisir melalui unsur-unsur yang tidak didefinisikan, definisi, aksioma, dan dalil-dalil yang berlaku secara umum, sehingga disebut ilmu deduktif.
  6. Reys – dkk (1984): Matematika merupakan penelitian tentang pola, hubungan, jalan berpikir, seni, bahasa, dan alat-alat matematika.
  7. Rising (1972): Matematika melibatkan pola pikir, pengaturan pola, logika, dan menggunakan istilah yang didefinisikan secara cermat dalam bahasa simbolik.
  8. Yansen Marpaung: Matematika adalah ilmu yang mengikuti metode deduksi dalam perkembangan dan penggunaannya.
  9. Kline (1973): Matematika bukan pengetahuan yang berdiri sendiri, tetapi digunakan untuk memahami dan mengatasi masalah dalam konteks sosial, ekonomi, dan alam. Logika menjadi dasar dalam pembentukan matematika.

Pandangan-pandangan tersebut mencerminkan bahwa matematika melibatkan pola pikir, logika, bahasa simbolik, dan penelitian tentang pola dan hubungan. Selain itu, matematika memiliki peran penting dalam memecahkan masalah dalam berbagai konteks kehidupan.

Menurut James dan James (1976), matematika dapat dianggap sebagai suatu pola pikir yang terorganisir, yang menggunakan bukti logis.

Matematika merupakan sebuah bahasa yang menggunakan istilah-istilah yang didefinisikan dengan cermat, memberikan representasi simbolik yang jelas dan akurat, dan lebih berfokus pada bahasa simbol daripada makna verbal.

Carl Friedrich Gauss menggambarkan matematika sebagai “Ratu Ilmu”. Dalam bahasa Latin aslinya, Regina scientiarum, atau dalam bahasa Jerman Konigin der Wissenschaften, ungkapan tersebut menunjukkan bahwa matematika merupakan bidang pengetahuan yang tertinggi.

Menurut Johnson dalam Russefendi (1972), matematika terdiri dari unsur-unsur yang tidak didefinisikan, definisi, aksioma, dan dalil-dalil yang digunakan untuk membentuk argumen yang valid secara umum. Oleh karena itu, matematika sering disebut sebagai ilmu deduktif.

Kline (1973) melihat matematika sebagai sebuah kajian mengenai pola dan hubungan, yang melibatkan jalur pikir, seni, bahasa, dan alat-alat yang digunakan dalam penelitiannya.

Matematika mempelajari pola-pola yang ada dalam dunia ini dan menggali hubungan-hubungan yang tersembunyi di dalamnya.

Pandangan dari para ahli tersebut menggambarkan matematika sebagai suatu disiplin ilmu yang melibatkan pola pikir, bahasa simbolik, dan penggunaan bukti logis.

Matematika juga dianggap sebagai bidang pengetahuan yang tinggi, menghasilkan pemahaman tentang pola dan hubungan dalam dunia ini, serta memainkan peran penting dalam pemikiran deduktif.

Menurut Russefendi, matematika terdiri dari unsur-unsur yang tidak didefinisikan, definisi-definisi, aksioma-aksioma, dan dalil-dalil yang setelah dibuktikan kebenarannya berlaku secara umum. Oleh karena itu, matematika sering disebut sebagai ilmu deduktif.

Reys dan koleganya (1984) melihat matematika sebagai sebuah penelitian mengenai pola dan hubungan, sebuah jalan atau pola berpikir, serta sebuah seni, bahasa, dan alat-alat yang digunakan dalamnya.

Rising (1972) menggambarkan matematika sebagai pola pikir yang mengatur pola, membuktikan logika. Matematika menggunakan istilah-istilah yang didefinisikan dengan cermat, memberikan representasi akurat melalui simbol-simbol yang padat, dan lebih berfokus pada bahasa simbol daripada ide verbal.

Menurut Yansen Marpaung, matematika merupakan sebuah ilmu yang dalam perkembangannya menggunakan metode deduksi.

Baca juga: Lucius Annaeus Seneca (4-65M) Sang Penulis Produktif dan Penasehat Imperial

Kline (1973) berpendapat bahwa matematika bukanlah pengetahuan yang dapat menjadi sempurna untuk dirinya sendiri, melainkan matematika terutama digunakan untuk membantu orang memahami dan mengatasi masalah dalam bidang sosial, ekonomi, dan alam. Matematika tumbuh dan berkembang melalui proses berpikir, dan logika menjadi dasar pembentukannya.

Pandangan dari para ahli tersebut menggambarkan matematika sebagai disiplin ilmu yang mengandung unsur-unsur deduktif, penelitian pola dan hubungan, logika, dan penggunaan bahasa simbolik.

Matematika juga memiliki peran penting dalam memahami dan memecahkan masalah dalam berbagai bidang kehidupan.