RSCM Jelaskan Penyebab Fajri Pria Obesitas 300 KG Meninggal Dunia

Avatar
Google News
RSCM Jelaskan Penyebab Fajri Pria Obesitas 300 KG Meninggal Dunia
RSCM Jelaskan Penyebab Fajri Pria Obesitas 300 KG Meninggal Dunia

Pewarta Nusantara, Jakarta – Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) mengungkapkan penyebab meninggalnya Muhammad Fajri, seorang pria Obesitas dengan berat badan 300 kg dari Tangerang.

Setelah menjalani perawatan khusus selama 14 hari, Fajri meninggal dunia pada Kamis (22/6) pukul 01.25 WIB di RSCM. Pelaksana Tugas Direktur Pelayanan Operasional RSCM, Renan Sukmawan, menyampaikan kabar duka tersebut dan mengungkapkan bahwa tim medis telah berupaya maksimal dalam merawat Fajri.

Menurut keterangan dari RSCM, penyebab kematian Fajri disebabkan oleh infeksi ganda yang menyebabkan syok sepsis dan kegagalan organ.

RSCM mengklaim telah menerapkan terapi multidisiplin yang melibatkan berbagai spesialis dan tenaga medis lainnya untuk mengoptimalkan perawatan Fajri.

Tim medis RSCM juga menghadapi berbagai kendala terkait ukuran dan berat badan pasien, seperti mencari tempat tidur yang sesuai, memposisikan pasien, dan kesulitan melakukan prosedur diagnostik tertentu.

Sebelum meninggal dunia, Fajri sudah mengalami penurunan kondisi saat masuk RS akibat infeksi di kaki dan paru-paru.

Dia dirujuk dari RSUD Tangerang ke RSCM dengan kondisi yang sudah memburuk. Masalah paru-paru dan jantungnya semakin berat, dan Fajri memerlukan bantuan pernapasan melalui ventilator.

Infeksi yang berat menyebabkan syok sepsis dan kegagalan organ tubuh, termasuk masalah pada sistem pencernaan yang disebut Multi Organ Disfunction Syndrome (MODS).

“Pada hari ini, kami dengan sedih mengumumkan berita duka cita innalillahi wa innailaihirojiun setelah tim kami di RSCM berjuang dengan maksimal selama sekitar 14 hari,” ungkap Pelaksana Tugas Direktur Pelayanan Operasional RSCM, Renan Sukmawan, di RSCM, Menteng, Jakarta Pusat, pada Kamis (22/6).

Fajri dirujuk ke RSCM ketika kondisinya sudah semakin memburuk karena terinfeksi pada kaki dan paru-paru.

Jenazah Fajri kemudian dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (<a href=
TPU) Menteng Pulo, Tebet, Jakarta Selatan." width="1200" height="780" /> Jenazah Fajri kemudian dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Menteng Pulo, Tebet, Jakarta Selatan.

“Sebenarnya, beberapa bulan yang lalu, Tuan MF sudah disarankan untuk berobat ke rumah sakit terkait infeksi pada kakinya sebelah kanan. Namun, beliau belum mau ke RS, sehingga kondisinya semakin memburuk, dan akhirnya ia dibawa ke RS,” ungkap Dokter Spesialis Anestesi RSCM, Sidharta Kusuma Manggala.

Tim medis RSCM yang terdiri dari sembilan dokter berusaha memberikan perawatan terbaik bagi Fajri. Mereka menyediakan obat-obatan terbaik dan melibatkan tenaga tambahan dalam menjaga kebersihan dan kebutuhan pasien.

Baca juga: Tragedi Mengerikan di Penjara Wanita Honduras: 40 Wanita Tewas dalam Kerusuhan Mematikan yang Mengguncang Dunia!

Setelah proses perawatan yang intensif, jenazah Fajri kemudian dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Menteng Pulo, Tebet, Jakarta Selatan. Proses pemakaman dilakukan dengan bantuan Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) dan Badan SAR Nasional (Basarnas) menggunakan sistem pulley.