Pewarta Nusantara

Menguak Jati Diri Gajahmada

gajah mada
Foto/Istimewa

Salah satu misteri besar dalam sejarah Nusantara yang belum terkuak hingga saat ini adalah tentang jati diri pemimpin legendaris  dan tokoh sentral kerajaan besar Nusantara Majapahit, Gajah Mada. Menurut berbagai sumber mitologi, kitab, dan prasasti dari zaman Jawa Kuno, ia memulai kariernya tahun 1313, dan Sri Jayanegara mengangkatnya sebagai Patih Ia menjadi Mahapatih (Menteri Besar) pada masa Ratu Tribhuwanatunggadewi.

Meskipun ia adalah salah satu tokoh sentral saat itu, sangat sedikit catatan-catatan sejarah yang ditemukan mengenai dirinya. Wajah sesungguhnya dari tokoh Gajah Mada, saat ini masih kontroversial. Asal usul serta jati diri sang patih legendaries Gajah Madapun sampai saat ini masih menjadi perdebatan di antara parailmuan. Bahkan saat ini ada seorang sastrawan dan ahli arkelog yang begitu getol untuk menguak jati diri Gajah Mada

Yang pertama adalah seorang sastrawan Anuf Chafiddi atau sering dipanggil Viddy AD Daery dalam makalahnya dalam Seminar Sesi II tentang Kontroversi Gajah Mada dalam Perspektif Fiksi dan Sejarah di Borobudur Writers & Cultural Festival 2012 di Manohara Hotel, Kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jateng.

Menurut Widdy, ada lima alasan yang menjadikan Viddy yakin bahwa Gajah Mada berasal dari Lamongan, Jatim. Alasan itu di antaranya, di daerah Desa Modo dan sekitarnya termasuk Desa Pamotan, Desa Ngimbang, Desa Bluluk, Desa Sukorame dan sekitarnya tersebar foklor atau cerita rakyat. Dongeng dari mulut ke mulut mengisahkan bahwa Gajah Mada adalah kelahiran wilayah Desa Modo.

Yang kedua seorang Arkeolog sekaligus sejarawan Fakultas Sejarah Universitas Indonesia (UI) Agus Aris Munandar menyatakan secara arkeologis belum ditemukan data tentang asal muasal dan keberadaan pasti Gajah Mada. Bahkan beberapa temuan prasasti-prasasti yang menyinggung tentang cerita Gajah Mada belum dan tidak bisa digunakan untuk penelitian dan memastikan benang merah sejarah cikal bakal Gajah Mada itu sendiri.

Untuk Menguak jati diri gajahmada Agus Aris menyatakan karena tidak ada bukti arkeologis yang ditemukan terkait keberadaan dan cikal bakal Gajah Mada dan saking menariknya tokoh yang satu ini, banyak sekali daerah yang sampai mengklaim secara lisan bahwa di daerah mereka merupakan asal muasal maupun tempat meninggalnya Gajah Mada.

“Ada yang mengakui bahwa Gajah Mada dari Buton, Gajah Mada dari Wange-wange Bali. Ada yang bahkan mengatakan bahwa Gajah Mada adalah keturunan pasukan Tor-Tor,”ungkap Agus Aris Munandar. Mengenai nama orang tua Gajah Mada, yang ada sumber mengatakan, ayahnya bernama Curadharmawyasa dan ibunya bernama Nariratih. Setelah mereka berdua disucikan ( menjadi pendeta) oleh Mpu Ragarunting di Lemah Surat, nama mereka berubah menjadi Curadharmayogi dan Patni Nariratih. Namun itu semua hingga saat ini belum bisa dipastikan karena arkeolog membutuhkan data yang valid.

Nonton Streaming TV Online.
Gunawan Prasetio

Gunawan Prasetio

Advertisement

Advertisement