Lukashenko: Putin Ingin Melenyapkan Yevgeny Prighozin, Tapi Tidak Jadi

Avatar
Google News
Lukashenko: Putin Ingin Melenyapkan Yevgeny Prighozin, Tapi Tidak Jadi
Lukashenko: Putin Ingin Melenyapkan Yevgeny Prighozin, Tapi Tidak Jadi - pewarta nusantara - (Foto: In-Cyprus)

Pewarta Nusantara, InternasionalPresiden Belarusia, Alexander Lukashenko, mengungkapkan bahwa Presiden Rusia, Vladimir Putin, memiliki niat untuk “melenyapkan” Yevgeny Prigozhin setelah menerima laporan tentang pemberontakan yang dilakukan oleh kelompok tentara bayaran Wagner.

Namun, Lukashenko menghalangi rencana tersebut. Dalam pertemuan dengan pejabat militer dan wartawan, Lukashenko menjelaskan bahwa tindakan yang dilakukan Prigozhin dapat memicu perang saudara di Rusia.

Awalnya, Putin berjanji untuk menghancurkan pemberontakan itu, mengibaratkannya dengan kekacauan perang yang memicu revolusi pada tahun 1917 dan perang saudara.

Namun, beberapa jam kemudian, kesepakatan tercapai untuk membiarkan Prigozhin dan sebagian pasukannya pergi ke Belarus.

Baca Juga; Pemerintah Italia Mengeluarkan Larangan Penggunaan Nomor Punggung 88 dalam Sepak Bola

Prigozhin tiba di Belarus dari Rusia pada hari Selasa. Dalam menggambarkan percakapannya dengan Putin, Lukashenko menggunakan istilah slang kriminal Rusia yang setara dengan frasa bahasa Inggris “melenyapkan”.

Lukashenko mengatakan, “Saya juga mengerti: keputusan brutal telah diambil (dan itu adalah nada bawah dari pidato Putin) untuk ‘melenyapkan’ para pemberontak.”

Lukashenko menyarankan Putin untuk tidak terburu-buru dan mengusulkan untuk berbicara dengan Prigozhin dan para komandan pasukannya.

Namun, Putin menyatakan bahwa Prigozhin menolak untuk berbicara dengan siapa pun. Meskipun belum ada tanggapan langsung dari Kremlin terkait pernyataan Lukashenko.

Pernyataan tersebut memberikan wawasan langka tentang pembicaraan di dalam Kremlin ketika Rusia berada dalam kekacauan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Lukashenko, yang merupakan kenalan lama Prigozhin dan sekutu dekat Putin, memperingatkan bahwa penghilangan Prigozhin dapat memicu pemberontakan massal oleh pasukannya.

Dia juga menyatakan bahwa pasukan Belarus dapat memperoleh manfaat dari pengalaman pasukan Wagner yang sekarang diperbolehkan untuk berpindah ke Belarus.

Belarusia menerima pasukan Wagner sebagai unit terlatih terbaik di militer dan berharap dapat memanfaatkan pengetahuan dan pengalaman mereka dalam hal persenjataan dan taktik.

Lukashenko menyatakan bahwa mereka mendekati situasi ini secara pragmatis dan mengakui bahwa pasukan Belarus tidak memiliki kualitas yang sama dengan pasukan Wagner.

Intervensi Lukashenko dalam “march of justice” yang direncanakan oleh Prigozhin dari Rostov-on-Don menuju Moskow berhasil menghentikan pergerakan kelompok tersebut.

Baca Juga; Insiden Pembakaran Alquran di Masjid Stockholm pada Hari Raya Idul Adha Membuat Kontroversi

Tindakan ini menunjukkan ketegangan dan dinamika yang kompleks antara Lukashenko dan Putin, serta keberadaan kelompok-kelompok paramiliter seperti Wagner yang menjadi perhatian khusus di antara negara-negara tersebut. (*Ibs)