IMF Menyetujui Pencairan Bantuan $890 Juta untuk Ukraina

Google News
IMF Menyetujui Pencairan Bantuan $890 Juta untuk Ukraina
IMF Menyetujui Pencairan Bantuan $890 Juta untuk Ukraina - pewarta nusantara - (Foto: Bloomberg.com)

Pewarta Nusantara, InternasionalDana Moneter Internasional (IMF) mengumumkan pada Kamis (29/6) bahwa mereka telah menyetujui pencairan cicilan bantuan sebesar $890 juta untuk Ukraina.

Pinjaman ini merupakan tahap kedua dari paket bantuan senilai $15,6 miliar yang telah diberikan oleh IMF pada bulan Maret.

Ukraina sebelumnya telah menerima $2,7 miliar pada bulan April setelah menyelesaikan peninjauan pertama terhadap pengaturan yang diperpanjang di bawah Fasilitas Dana yang Diperpanjang (EFF) untuk Ukraina.

Pada tanggal 29 Juni, IMF mengumumkan bahwa rezim Kiev telah membuat kemajuan yang signifikan dalam memenuhi komitmen mereka di bawah program bantuan tersebut, meskipun menghadapi situasi yang sulit.

Menurut laporan dari Sputnik News, Ukraina dapat memenuhi syarat untuk menerima bantuan selanjutnya sebesar $890 juta dari IMF pada bulan Oktober, asalkan negara tersebut memenuhi persyaratan yang diperlukan, termasuk reformasi anti-korupsi.

Pada awalnya, Ukraina mengajukan tawaran untuk bergabung dengan Uni Eropa pada awal tahun lalu, tetapi ambisinya belum memperoleh prospek yang jelas.

Pada Juni 2022, Komisi Eropa menetapkan tujuh syarat, dan pemimpin-pemimpin Uni Eropa kemudian menyatakan Ukraina sebagai negara kandidat untuk bergabung dengan blok tersebut.

Namun, Brussels telah menekankan bahwa proses tersebut sangat rumit dan teknis, yang mungkin memakan waktu bertahun-tahun.

Berita tentang pencairan bantuan IMF muncul di tengah serangan balasan yang goyah dari Ukraina, yang dilaporkan membuat pihak-pihak Barat menjadi kecewa.

Mereka tampaknya menginginkan agar bantuan militer bernilai miliaran yang mereka berikan untuk perang proksi melawan Rusia di Ukraina memberikan hasil yang lebih signifikan.

Pihak berwenang di Kiev semakin marah melihat mitra-mitra Barat mereka mendorong mereka untuk melakukan operasi yang lebih intensif.

“Beberapa mitra mengatakan kepada kami untuk maju dan berperang dengan keras, tetapi mereka juga meluangkan waktu untuk mengirimkan peralatan dan senjata yang kami butuhkan,” ujar seorang sumber di intelijen militer Ukraina seperti dikutip dalam laporan media Inggris.

Jenderal AS, Christopher Cavoli, juga mengakui bahwa pasukan Ukraina menghadapi kesulitan dalam melawan pertahanan Rusia.

Ukraina meluncurkan serangan balasan pada awal Juni setelah mengalami beberapa penundaan. Kementerian Pertahanan Rusia telah berulang kali menyatakan bahwa pasukan Ukraina mencoba maju ke arah Donetsk Selatan, Artemovsk (Bakhmut), dan Zaporozhye, tetapi tidak berhasil.

Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengungkapkan bahwa Ukraina telah kehilangan 259 tank dan 780 kendaraan lapis baja sejak dimulainya serangan balasan.

Aliran bantuan militer ke Ukraina terus berlanjut, dengan Departemen Pertahanan AS mengumumkan paket bantuan militer tambahan senilai $500 juta pada hari Selasa.

Bantuan tersebut mencakup 30 kendaraan tempur infanteri Bradley, 25 pengangkut personel lapis baja Stryker, sistem anti-pesawat Stinger, serta amunisi tambahan untuk sistem pertahanan Patriot dan sistem HIMARS.

Meskipun Ukraina menerima dukungan senjata yang signifikan, pasukan mereka masih berjuang melawan pertahanan kompleks Rusia yang meliputi parit infanteri, ranjau anti-personel dan anti-tank, pertahanan udara, dan hambatan lainnya.

Perwakilan Tetap Rusia untuk Dewan Keamanan PBB, Vasily Nebenzia, menyatakan bahwa orang-orang Ukraina dikirim ke medan perang seperti “anak domba yang akan disembelih selama ‘serangan balasan’ Kiev.”

Ia juga menekankan bahwa keputusan kolektif Barat untuk memprovokasi konfrontasi langsung dengan kekuatan nuklir adalah tindakan yang tidak realistis dan berbahaya. (*Ibs)

Baca Juga: Laporan PBB Mengungkap Kasus Penyiksaan oleh Pasukan Keamanan Ukraina: